Sungguh indah dan nyaman perasaan apabila mendapat kasih sayang daripada Tuhan yang sentiasa menyediakan segala keperluan kita, meluaskan keampunan dan rahmat-Nya kepada kita. Kemuncak daripada perjalanan kehambaan ini adalah apabila dijemput untuk menziarahi Allah di syurga kelak. Digambarkan oleh ‘ulama; apabila mendapat jemputan tersebut, hati terasa begitu berdebar bagaikan hendak tercabut jantung.
Berkata Syeikh Ahmad bin Abi al-Huwara di dalam kitab Zuhud: Aku telah mendengar sebahagian daripada sahabat kami, kalau tidak salah dia ialah Abu Sulaiman ad-Darani rhadhiyallahu ‘anhu berkata:

Sesungguhnya bagi iblis itu ada seorang syaitan yang bertugas untuk merosakkan amalan seorang ahli ‘ibadat yang mungkin mengambil masa 20 tahun lamanya. Tugasnya adalah menggoda ahli itu sehingga ia bercerita kepada orang lain yang ia melakukan sesuatu amalan dalam rahsianya. Maka syaitan ini akan merasa puas hati kalau boleh ia menjadikan pahala ahli ‘ibadat itu menurun daripada tingkatan sirr (rahsia) kepada tingkatan jahr (nyata).

Tuesday, 5 August 2014

Selfie...


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang


Kaki melangkah ke dalam lif. Saya melihat ada seorang wanita turut sama membuntuti masuk ke dalam lif. Di tangannya ada sebuah bakul yang diisi dengan seekor kucing. Tiba-tiba kucing tersebut seolah-olah takut berada di dalam lif.


"Selfie! Kejap, kejap je lagi kita dah nak sampai"


Saya dan adik dah pun tersenyum-senyum melihat keletah kucing itu.


Fikiran saya seperti sedang mengingati sesuatu. "Selfie? Macam pernah dengar je perkataan tu" Fikiran masih lagi mencari punca. 'Di mana agaknya aku pernah dengar perkataan tu.'


Sampai sahaja di rumah adik, ditayangkan record cerita "Hantu Selfie". Oh, baru saya perasan, Selfie itu adalah bergambar.


Saya menjadi tersenyum, dan fikiran juga mula terimbas pada status seseorang yang dengan kasarnya berkongsi satu gambar kata-kata tentang wanita yang suka bergambar. Wanita berpurdah yang suka bergambar untuk lebih spesifik lagi. Saya masih lagi tersenyum.


"Akak, apa pendapat akak tentang status ni?" menerima satu pesanan whatsapp dari seorang adik. Saya masih lagi tersenyum kerana pendapat yang diinginkan dari saya adalah mengenai status seorang lelaki yang membuat perbandingan di antara dua wanita, berpurdah tetapi suka berselfie dan upload di instagram dan wanita yang cukup menutup auratnya tetapi dijaga gambarnya dari tersebar dari tontonan ramai. Lebih baik lagi pilihan yang kedua.


Saya tersenyum.


Hari ini, juga dikejutkan dengan satu perkongsian note di FB tentang pendapat peribadi seseorang tentang isu yang sama.


Tiba-tiba hati saya terdetik, "Wah, isu yang agak panas juga rupanya"


Entahlah kenapa, saya kurang berminat untuk komen tentang dua pendapat ini. Entahlah kenapa, saya seperti melihat-lihat pertelingkahan pendapat manusia pada perkara cabang yang sebenarnya tidak perlu diperselisihkan. Entahlah kenapa, kerana wanita-wanita yang saya yakin ilmu dan imannya, turut sama berlumba-lumba untuk memberi pendapat, seperti meraih statistik yang tinggi untuk mendapat sokongan atas manifestonya yang tak bertauliah di dewan Facebook.


Saya masih lagi tersenyum. Tersenyum kerana memikirkan jika diberi pendapat, samalah saya seperti mereka, dan jika tidak diberi pendapat, maka terlepaslah peluang saya untuk memberi pencerahan kepada manusia yang sedang dilaga-lagakan oleh syaitan laknatullah yang tidak kelihatan.


Entahlah.


Saya pernah menegur, oh,tidak, barangkali bukan menegur tetapi hanya memberi pendapat kepada beberapa sahabat yang secara tidak langsung mengenai pemikiran saya yang tidak suka bergambar dan kurang pula untuk upload gambar. Entahlah, jika diceritakan tentang pemikiran dan pendapat saya sendiri, barangkali panjang lebar tulisan entry ini sebanyak 1 meter pun masih belum mencukupi untuk saya menjelaskannya.


Saya tersenyum.


Manusia itu jika ingin berhujjah, sehingga lupa dirinya juga pernah melakukan perkara yang sama dahulu. Manusia itu jika menulis status selalu terlupa pada masa akan datang belum ada jaminan yang dirinya terhindar dari melakukan apa yang ditulis.


Seperti kata-kata yang selalu diungkapkan, "Manusia itu mudah lupa". Dan sekali lagi, saya hanya tersenyum.


Bukan saya tidak terlepas dari meletakkan gambar, tapi saya cepat-cepat disedarkan oleh ramai sahabat  fillah yang menjaga aib sahabatnya ini.

"Ukhti, kalau ana tegur sikit, jangan terasa ye. Ana lebih suka gambar ukhti yang sebelum ini, tidak kelihatan matanya, ditangkap dari sisi untuk menyembunyikan pandangan mata ukhti. Walaupun ukhti berpurdah, tapi rasanya tak elok untuk meletakkan gambar yang sekarang ni sebagai tontonan ramai"
" Oh, tak mengapa. Nasihat yang sangat berguna untuk ana. Terima kasih atas keprihatinannya"
Saya tersenyum sambil mengucapkan syukur atas kehadiran sahabat yang menjaga aib sahabatnya

Tapi, bila saya pula menegur beberapa sahabat yang terlalu gembira meletakkan gambar aktiviti mereka di paparan umum, walau saya yakin dengan iman dan kefahamannya pada agama, lain pula yang saya terima. Pelbagai hujjah untuk membenarkan kesukaannya.


"Takpelah, niat ana cuma nak bagi kesedaran pada orang lain. Ini pun satu dakhwah juga"
"Alar, untuk tatapan mereka yang tak dapat datang hadir ke majlis saya, apa salahnya, kak"
"Kita tak boleh lah nak cakap macam tu sebab niat kita nak bergambar ni pun, Allah sahaja yang tahu"


Dan banyak lagi.


Tapi, bila masa yang dahulu berjalan, dan kini berlari meninggalkan masa muda, mereka ini tersedar sendiri. Maha Suci Allah yang menggerakkan hati-hati mereka, dan dengan rahmatNYA membuka pintu hidayahNYA.


Tetapi, lama-lama, lain pula jadinya mereka kini, begitu galak memberi hujjah dan pendapat sehingga lagak gayanya seperti mereka tidak pernah melakukan perkara yang sama dahulu.


Entahlah. Dunia sekarang dah semakin pelik. Dan semua kepelikan ini telah diceritakan oleh para ulama' terdahulu dan para sahabat Nabi, hasil dari tarbiyah baginda dan kefahaman mereka pada nasihat baginda Rasulullah s.a.w.


Sama ada seseorang manusia itu suka berselfie atau tidak, tidaklah menentukan baik atau jahatnya mereka, tetapi kefahaman agama mereka yang semakin cetek atau masih di peringkat permulaan. Sama ada mereka menulis status berlatar belakangkan gambar mereka dengan niat berdakhwah atau mempamerkan riak kebaikan mereka, bukanlah menentukan siapa mereka di pandangan manusia lain, tapi cara mereka meletakkan diri sendiri di dalam permainan dunia. Seperti berada di hujung tanduk, untung-untung diri, sempat diselamatkan, tapi kalau tak, maka jatuh berderai bersepai di tanah.


Tidak perlu kita menilai mereka sama ada yang suka berselfie itu begini begitu, atau yang tidak suka bergambar itu pula begini dan begitu, kerana itu bukanlah tugas kita. Penilaian dan habuan semua adalah milik Allah. Dan sesungguhnya kerja Allah itu terlalu berat untuk seorang hamba yang kerdil ini menanggungnya. Silap tertanggung, bahu menjadi senget, silap terambil tugas, kita pula yang kepenatan atas kerja yang tidak ditugaskan untuk kita.


Dan perlulah kita sedar untuk diri sendiri bahawa setiap manusia itu pasti melakukan kesilapan. Selagi mata belum terpejam, maka kesilapan itu akan sentiasa mengekori kita tanpa kita minta. Ambillah setiap kata-kata yang hadir bukan sebagai pemula kepada sebuah pergaduhan dan pertelingkahan tetapi, jadikanlah ia sebagai satu bahasa Allah, menegur dan untuk kita memperbaiki diri kita menjadi yang lebih baik.


Ambillah setiap kata-kata yang hadir, walau kita tidak menyukainya dengan pandangan pembuka ilmu. Carilah seorang yang kita yakin agamanya, dan bertanyakan pendapatnya. Dan jangan hanya mengambil satu pendapat sahaja, ambillah dan carilah seberapa banyak pendapat dan ingatlah bahawa dalam setiap pendapat mereka, jangan kita ambil jika ianya berlandaskan atas alasan emosi. Tanyakan dalil-dalilnya dan timbang taralah setiapnya untuk kita menyusun kembali langkah kita seterusnya. Jika pandangan iman kita mengatakan lebih banyak mudarat, maka tinggalkanlah.


Jika susah, mulakanlah dengan perlahan-lahan.


Tujuan kita dihidupkan di dunia ini bukanlah untuk kita menjadi rujukan tetapi adalah untuk kita sentiasa berhati-hati dengan setiap langkah kita. Sebab perjalanan kita masih lagi jauh, tujuan kita hanya satu sahaja, keredhaan Allah swt.


Jika dalam langkah kita itu, kata-kata berselfie itu boleh menggugah keimanan kita dan perjalanan kita walau sekuat mana pun kita menjaganya, maka, lebih baik tinggalkan. Tapi, jika dengan bergambar itu boleh memberikan sesuatu makna di dalam erti kehidupan kita, maka, berpada-padalah kerana setiap yang kita kerjakan dan yang kita lakukan akan dipersoalkan di sana, dihisab dengan sangat teliti sehingga kita tidak mampu terlepas dari persoalan yang menggetarkan lutut kita.


Seperti satu kisah ini, diceritakan Siti Aisyah dihadiahkan dengan satu baju yang cantik, sehingga dia mencintai baju itu. Lalu Abu Bakar melihatnya dan dia berkata, "Wahai Aisyah, aku terbau kan bau riak di wajahmu. Jika engkau mengetahui dari mana datangnya, maka tinggalkanlah kerana Allah tidak memandang wajah manusia yang memiliki hati yang riak" Lalu menangislah Siti Aisyah teresak-esak dan dia menanggalkan baju itu dan diberikan kepada fakir miskin.


Wahai hati yang begitu yakin dengan kata-kata dari bibir sendiri mengatakan bahawa tidak akan hadir sekelumit riak di benak anda, tanyakan pada dirimu, apakah jaminan yang anda boleh berikan yang anda tidak akan tersimpang dari niat anda sedangkan hati kita semua dipegang oleh Allah. Jika tanpa rahmatNYA, pastilah islam itu seperti tetamu yang keluar masuk dan bukan sebagai penghuni di hati kita. Sesungguhnya kita memerlukan rahmatNYA untuk kita berjalan terus di muka bumi ini.


Maha Suci Allah.


Maka, jika kalian yakin kalian adalah yang terpelihara, maka buatlah sesuka hati kalian, bergambar atau apa sahaja kerna sesungguhnya hanya di sana sahaja kalian akan terlepas dari suara-suara tegahan dan kata-kata keras dari manusia. Dan sesungguhnya di sana tiadalah lagi masa untuk bergambar tetapi masa untuk berjawab di hadapan Allah..


Maha Suci Allah.


Tanya iman, tanya diri, mana yang baik untuk jawapan di hadapan Allah, maka teruskanlah jika yakin Allah menerima jawapan anda.



Wahai anak, tidurlah di bawah aliran takdir, berbantal dengan kesabaran, setujuilah takdir, dan beribadah dengan menunggu kelapangan." 
~Sheikh Abdul Qadir Jailani~

Sunday, 20 April 2014

Firasat orang beriman...


Bismillahirrahmannirrahim


Lama sangat rasanya tak menjengah dan tidak menulis kata-kata di ruangan hati ini, teratak yang mendamaikan.


 Lama juga saya memerhatikan kehidupan ini sehingga saya terdengar satu kata-kata ketika suatu perbincangan di antara dua orang abang saya yang khusyuk bercerita tentang satu isu, tentang kesahihan pada kisah-kisah para ulama.


"Kalau macam tu, nak kata *he*kh ****u**n buat cite tipu?" saya tersentak dengan satu kata-kata sampuk dari seseorang. Hati saya beristigfar.


Inilah manusia di akhir zaman yang terlalu mengikut kata-kata fikiran tanpa hati dan akal penuh dengan ilmu di dada. Mereka bersuara atas rasa hati yang menginginkan kebenaran tanpa mereka sedari tugas mereka yang sebenarnya adalah untuk mencari hakikat kebenaran yang sebenar, iaitu kebenaran hakikat diri sendiri.


Tak ramai manusia di akhir zaman ini yang benar-benar mencari dirinya sendiri siapa. Mereka terlalu mencari kebenaran yang hakikatnya bukanlah tugas mereka untuk membuktikannya.


"Kalau nak akak yang jadi naqibah awak, awak kene ikut syarat akak. Sanggup?"

"Apa dia, kak?"

"Selama beberapa tahun, awak tidak dibenarkan mempersoalkan, tapi awak kene belajar untuk berdiam dan mendengar"

"Gulp"


Sifat manusia apabila dia mendengar, fikirannya mula mempersoalkan 'kenapa' melebihi dari hati yang cuba ingin memahami pada satu pelajaran Allah. 


Dahulu, saya pun seorang yang terlalu berkata lantang atas 'rasa' yang saya rasa. Dan saya yakin apa yang saya rasa itu adalah berlandaskan ilmu yang terlalu cetek yang saya perolehi dari satu dua buah buku dan artikel-artikel internet yang bersepah bertebaran di laman yang luas ini.


"Jangan terlalu banyak bersoal, kak. Tak ingat ke hadith 40 tentang orang yang banyak tanya. Nabi kata, aku melihat banyak ummat yang dimusnahkan kerana terlalu banyak bertanya. Apa yang aku suruh, buat sekadar mampu, dan perkara yang aku larang, tinggalkan. Itu je"


Macam ledakan bom atom jatuh kat kepala. Bukan sebab saya rasa kalah, tapi saya baru tersedar, saya tak pernah dengar hadith tu, dan saya sedar betapa terlalu sikitnya ilmu saya, tapi bercakap lantang macam tahu seisi dunia. Astagfirullah.


Selepas tu, saya mula tambah minor subjek-subjek syariah dan bahasa arab dalam pengajian degree saya, dan saya mengambil keputusan untuk membuat kajian tentang maqasid syariah di dalam pengajian master saya.


Perlahan-lahan, apa yang saya terima, banyak membuatkan saya lebih banyak diam dan terdiam. Saya kurang berkata lantang tentang kebenaran yang saya 'rasa', tapi saya mula memerhatikan kehidupan, di samping saya menambahkan bacaan saya. Dalam diam tak sangka, saya sudah memiliki hampir 300 buah buku ilmiah mengenai agama Islam. Semua buku-buku yang saya pilih adalah seperti cara untuk menjadi wanita solehah, buku tentang saidatina-saidatina yang banyak menyumbang kepada islam, kisah-kisah pahlawan Islam, tentang pengubat hati, tentang syurga dan neraka dan tanpa saya sedari, saya sedang mengarah untuk mengenali baginda Rasulullah s.a.w. Subhanallah.


Tapi manusia sekarang, yang saya lihat semuanya berlumba-lumba untuk berdebat dan berhujjah pada satu perkara cetek yang mereka tahu sehingga terkadang mendatangkan kemarahan pada ahli-ahli yang belajar secara mendalam terhadap bidang agama.


Tak kurang juga yang menulis nasihat dengan lenggok gaya bahasa memerli sedangkan tanpa dia sedar, sejarahnya juga telah melalui perkara itu. 


"Adik tahu tak tanda Allah terima taubat kita?"

"Apa dia, kak?"

"Allah pernah berfirman apabila Dia terima taubat hambaNYA, Dia akan tutup segala aib hambaNYA itu, dan segala salah dan silap hambaNYA itu yang sebelum tu. Tapi kadang-kadang, akak selalu ternampak aib manusia-manusia yang mengaku kat akak dah bertaubat." menarik nafas dan menghembuskannya semula. Tunduk, "Entahlah, dik. Manusia ni terlalu cepat percaya yang selepas mereka bertaubat, mereka seolah-olah suci dan boleh pulak berkata sewenang-wenangnya. Ramai yang kata, 'apa salahnya, tujuannya adalah untuk menyedarkan manusia' tapi dia terlupa atau barangkali tak pernah dengar dalam kaedah islam, matlamat tak menghalalkan cara. Inilah masalah manusia yang bertaubat sekarang, sebab mereka tak sedar, selepas mereka bertaubat, lagi dahsyat godaan syaitan pada dia"

"Allah, kak. Saya langsung tak pernah terfikir"


Tersedar kembali saya pada perbualan kedua abang saya. "Firasat orang yang beriman, dia takkan bercakap sewenang-wenangnya. Kenapa tak percayakan pada firasat orang yang beriman?"


Saya kembali khusyuk mendengar.


"Habis tu, nak cakap *he*kh ****u**n tu orang yang tak beriman?" hati saya beristigfar kembali atas sampukan orang yang sama. Dan hati saya hanya mampu berkata, 'dia belum faham lagi nampaknya'.


Itulah dia firasat orang yang beriman. Dan sesungguhnya adakah kita manusia yang sudah cukup sempurna beriman, tiada siapa yang tahu walaupun diri sendiri juga. Hanyalah Allah yang Maha Mengetahui. Maka itulah yang patut kita persoalkan di dalam diri kita, apakah kita hambaNya yang benar-benar beriman?


Saya masih ingat bila dalam setiap pengajian saya, ada guru saya yang bercerita tentang satu hadith mengenai perbandingan tahap keimanan manusia terdahulu. Apabila diulang-ulang, saya menjadi tertanya-tanya, apekah tahap iman manusia di zaman kini tak sama di zaman itu?


Dan saya masih teringat bahawa nabi pernah bersabda bahawa jika ingin dibandingkan tahap keimanan seluruh umat Islam terdahulu, keimanan Abu Bakar tidak mampu ditandingi. Masya Allah.


Apakah kita manusia yang sudah cukup beriman? Fikirkanlah dan muhasabahlah diri supaya kita tidak menjadi manusia yang rugi di kemudian hari, membincangkan perkara yang remeh tanpa kesudahan sedangkan persoalan pokok dilupakan.


Fikirkanlah..


Wahai anak, tidurlah di bawah aliran takdir, berbantal dengan kesabaran, setujuilah takdir, dan beribadah dengan menunggu kelapangan."
 ~Sheikh Abdul Qadir Jailani~

Tuesday, 1 October 2013

Akhir dan Bukan Terakhir...


"Encik, boleh tumpang tanya?" seorang lelaki menyapa seorang lelaki yang berada di suatu simpang.


"Ya, encik nak tanya apa?"


"Di mana arah ke masjid ye, encik. Saya dari tadi cuba cari, tapi masih tak nampak. Signboard nya saya banyak jumpa, tapi masjid nya saya tak jumpa-jumpa pulak"


Lelaki yang ditanya terbuntang matanya, menggaru kepala. Di dalam hatinya, "Eh, biar betul laki ni, masjid kat belakang dia je" tergamam.


Subhanallah.


"Apa yang adik faham tentang nasihat kasar dan lembut sebab perkara ni adalah satu perkara subjektif, kan?" Di sebuah tempat yang berlainan, Atirah sedang duduk berbicara dan berbincang.


"Emh, susah juga nak cakap, kak sebab semua ni tentang masalah hati. Kalau hati bersih, sama ada nasihat tu kasar atau lembut, dia tetap boleh terima"


Tersenyum.


Manusia ini sudah dinyatakan awal, tapi masih lagi termanggu-manggu dengan persoalannya sendiri. Dan akhirnya dia yang bingung kesendirian.


Kata-kata Fudhail bin Iyadh, "apabila aku menyuruh orang suruhan aku untuk melakukan sesuatu dan dia tidak mengikut suruhanku, maka aku akan bermuhasabah diri, dosa aku yang mana telah menjadi hijab kepada orang suruhanku untuk melakukan apa yang aku suruh."


Kebelakangan ni, aku menerima banyak permasalahan manusia yang tidak mengerti lalu berburuk sangka kepada penulis atas setiap yang ada di teratak ini. Ribuan kemaafan aku pohon, walaupun telah aku letakkan di atas sekali "manhaj blog", iaitu corak penulisan yang telah kunyatakan tidak ada kene mengene dengan sesiapa, hanya satu watak untuk menghidupkan dan memberi kefahaman kepada manusia untuk memahami tajuk besar bagi setiap entry.


Tapi nampaknya manusia masih lagi tidak mengambil berat akan kehadiran "Manhaj Blog" di atas. Malah bersangka-sangka sama ada watak yang diceritakan itu adalah dirinya dek kerana dia mengenali penulis. Jika di dalam diri manusia itu apabila menerima nasihat dari sesiapa pun dan dia melihat siapa yang menasihatinya bukan apa yang dinasihatinya, maka ianya menjadi satu buruk sangka yang dalangnya adalah syaitan dan ke mana pun dia pergi, dia tidak akan menerima sebarang pelajaran Allah.


Terkadang, tertanya-tanya aku, apakah aku yang silap atau ada dosa yang menghijab kehadiran "Manhaj Blog" untuk memberi peluang manusia terpengaruh dengan hasutan syaitan? Entahlah. Dan sekali lagi, aku merasakan satu bebanan kerana menghadirkan teratak yang menjadi peluang kepada syaitan untuk mempengaruhi anak cucu Nabi Adam.


Lihatlah pada situasi yang ku sediakan di atas, untuk sesama kita memahami akan apa yang berlaku bagi kalian memahami, terkadang, bukan masalahnya pada persekitaran, tapi diri sendiri yang perlu dikoreksi. Manusia ingin menyuruh orang lain mengikut acuannya, tanpa dia sendiri sedari, acuannya sompek, retak, atau ada kesan rekahan.


Lama aku tinggalkan teratak ini untuk memahami, akan apakah sebabnya yang menjadikan mereka telah tersalah sangka akan setiap entry di dalam teratak ini. Cukup menghairankan.


Terkadang, manusia itu selalunya tak nak menerima hakikat kebenaran atas perkara yang dia sedari dari persekitaran dia yang berulang kali memberitahu salahnya dek kerana merasakan dirinya terlalu baik dan dia beranggapan bahawa apa yang ada disekitarnya itulah yang salah.


Apa sahaja yang datang kepada diriku, akan aku fikir lama sebelum menunjukkan tanda protes. Terkadang, aku menerima pelajaran dariNYA melalui manusia-manusia yang kita nampak melakukan kedosaan, kerana orang seperti ini yang melakukan kedosaan zahir, hati mereka masih belum terhijab untuk menerima dan memberi kebaikan. Tanpa disedari, mereka inilah yang lebih mengharapkan rahmat Allah dari manusia yang dalam diam-diam menyangkakan bahawa dirinya sudah baik dan telah melakukan banyak kebaikan.

“Wahai anakku! Bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilah dia terlebih dahulu dengan berpura-pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu, maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati-hatilah.”

Dalam aku berada dalam tentangan manusia di sekeliling, yang memutuskan silaturrahim denganku, yang meletakkan papan tanda "BLOCK" di dalam ruang terlalu luas ini, dan aku masih lagi bersangka baik kerana aku tak nak perasaan kecil hati itu menguasai aku kerana perasaan itu memberi peluang kepada syaitan untuk membuka pintu kedosaan batin iaitu berprasangka. Tapi, siapalah aku, seorang manusia yang terlalu lemah dan akhirnya, bila manusia-manusia ini terus menyalahkan aku, dan aku terduduk, dek kerana mereka tidak menyukai cara aku memberitahu. Entah di mana silapnya, dan aku menerima atas setiap kata-kata mereka sebagai satu teguran dariNYA.

“Wahai anakku! Orang-orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari Allah SWT. Orang yang insaf dan sedar setelah menerima nasihat orang lain, maka dia akan sentiasa menerima kemulian dari Allah SWT juga.”

Dalam aku tercari-cari, dan aku menemui nasihat Luqmanul Hakim, dan aku terdiam. Bukan semua orang yang penampilannya baik itu boleh kita jadikan kawan seperjalanan, dan bukan semua juga yang berpenampilan buruk itu kita tidak akan dapat belajar apa-apa dariNYA, tapi berjalanlah di Bumi Allah yang terlalu luas ini untuk belajar, siapa kita, siapa mereka, dan siapa yang mengaturkannya.


"Rancangan Muhammadku ini diadakan kerana rata-rata masyarakat sekarang ketandusan mengenai akhlak Nabi......" di suatu pagi, aku melihat komentar tentang rancangan Muhammadku yang bakal keudara. Tersenyum.

Firman Allah, surah ali-imran, ayat 31

Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

"aku" yang dimaksudkan di dalam surah ini adalah Muhammad s.a.w. Masih lagiku teringat pada seorang wanita yang berbicara denganku melalui medium, mengatakan tentang kecintaan Allah, tetapi dari awal perbincangan sehingga hampir ke akhirnya, yang menjadi dalilnya adalah kata-kata ulama.


Dan akhirnya, aku menaip, "Sorry to say ea, awak ni cintakan Allah ke atau cintakan ulama'? Sebab dari tadi takda satu ayat Quran malah hadith pun awak sertakan. Ye, memang saya tahu kata-kata ulama ni kita perlukan untuk kita lebih memahami Islam, tapi, atas dalil yang mana untuk awak keluarkan hujah kata-kata ulama bagi menyokong mana-mana dalil dari al-Quran atau hadith?"


Allah dan Muhammad. Dalam khutbah terakhir Nabi, Nabi menyebutkan agar berpegang teguhlah kepada al-Quran dan Sunnah, nescaya akan selamat hidup.


Malah empat Imam besar juga telah menyatakan di akhir setiap hujjahnya jika ada ayat Quran dan Hadith yang bertentangan dengan pendapatnya, maka ambillah yang dari al-Quran dan Hadith kerana itulah yang lebih selamat.


Aku bukanlah seorang Hafizah tapi, rasa kecintaanku pada ilmu menjadikan impianku untuk memiliki gedung-gedung ilmu Allah meluap-luap sejak aku berada di bangku sekolah lagi. Kerana, memiliki ilmu itu sebenarnya adalah jalan untuk selamat dan bahagia. Dan sesungguhnya ilmulah teman kita yang paling setia, mengetuk tanpa luka, tapi rasanya amat menyentap hati yang sedang terleka dan terlalai dari mengingati Allah.


Baru-baru ini, aku menerima satu ziarah dari seorang adik. Tujuan kedatangannya, katanya, "Saya cuma nak mendengar ilmu dari akak" Entah apa sahaja ilmu yang ada padaku, hanya mulutku lancar berbicara, mana yang ingat, mana yang lupa. Dan tiba-tiba, sedang asyik aku menghuraikan satu kisah, aku terdiam, terkedu dan hati mula rasa hiba, "Ya Allah, ini rupanya yang KAU ingin uji aku" Ilmu itu sedang mengetuk hati yang tercari-cari. Astagfirullah.


Aku mencari-cari pengujian apakah yang ingin diuji sebenarnya, dan lebih 2 tahun aku mencarinya. Terkadang disangkanya perkara ini, tapi kenapa masih tidak selesai, dicuba pulak perkara lain, masih juga bukan, dan akhirnya aku hanya memerhati dan melihat. Memang sakit bila kita hanya memerhati dan melihat kerana itu adalah perbuatan manusia yang menghampiri putus asa dan ianya makin lama menjadi semakin teruk, malah hampir kehilangan nyawa. Maha Pengasihnya Allah, di saat nyawa di hujung tanduk, dan DIA memperlihatkan aku punca dan penyebabnya dalam aku terkapai-kapai berputus asa.


Maha Suci Allah, kerana menjadikan aku lebih mengerti akan kehadiran manusia-manusia di sekitarku adalah sebagai bahan bantu belajar dan sesungguhnya ianya tidak lebih daripada jambatan untuk aku lebih memahami suatu pelajaran Allah.


Ada yang nak kan aku terlalu sempurna, ada yang mengecam aku, ada yang menyakitkan hati aku, ada yang menggembirakan aku, ada yang berubah, ada yang meninggalkan aku dan bermacam-macam permintaan mereka walaupun tanpa lisan, tapi bahasa kiasannya menjadikan aku sangat memahaminya.`Hanya tersenyum.


Maha Suci Allah, akhirnya hampir semua makin menjadi lebih baik. Segala puji hanya untuk Allah, Alhamdulillah.


Terkadang, pengujian Allah, bukanlah semata suatu pengujian akibat dari dosa yang lepas, tapi, ianya bentuk pelajaran dariNYA yang menjadikan kita lebih memahami akan suatu ilmu yang menjadikan kita semakin akrab denganNYA.


Entry "Akhir dan Bukan Terakhir" ini menjadikan titik noktah untuk aku bagi memulakan kehidupan baru setelah aku memahami dan menyedari hakikat ujianNYA kali ini. Maha Suci Allah, ujianNYA kali ini terlalu halus, dan tersangat halus sehinggakan tanpa ku sedari ianya berkaitan dengan apa yang telah aku huraikan tentang satu ilmu pada 2 tahun yang lepas. Maha Suci Allah, maha lemahnya aku, ya Allah.


Dan aku juga akan lebih kurang untuk menulis di sini bukan kerana aku tiada masa, tapi aku lebih menyukai cara ber'talaqqi' dalam kita cuba untuk mengetahui sesuatu perkara. Berbicara atau mencari apa-apa melalui medium sebenarnya perantaranya hampir kebanyakannya adalah syaitan.


Satu masa dahulu, aku terlihat satu buku yang membincangkan tentang adab untuk berFacebook. Aku hanya tersenyum, kerana tiada satu adab pun akan menjadi melainkan jika kita sudah betul membentuk iman kita dan bukanlah adabb yang perlu kita bentuk tapi iman seorang manusia kerana di dalam Perang Badar, bantuan Allah datang dek kerana tahap keimanan umat Islam ketika itu terlalu tebal sehinggakan tiada lagi halangan untuk Allah menghantar malaikat membantu mereka.


Maka, perbetulkanlah iman dan akidah. Membentuknya bukan hanya semata-mata solat sunat, membaca al-quran, zikir dan membuat kebaikan zahir kepada manusia tetapi, di dalam kita berjalan di bumi Allah ini, kita mengetahui, DIA sedang mengajar kita, akrab di sisi, dan DIA tidak pernah jauh dari kita. Allah swt.


Semoga perjalanan kita semua dirahmati Allah dan sentiasa mendapat penjagaan Allah.


Wallahu'alam


Wahai anak, tidurlah di bawah aliran takdir, berbantal dengan kesabaran, setujuilah takdir, dan beribadah dengan menunggu kelapangan." 
~Sheikh Abdul Qadir Jailani~

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Aishah r.a.hu telah bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w.:”Adakah diantara pengikut-pengikutmu yang akan memasuki syurga tanpa perhitungan?”Nabi Muhammad s.a.w. menjawab:”Ya, dia ialah orang yang banyak menangis menyesali segla dosa-dosanya yang telah ia lakukan.”